cape

Cape

Seminggu terakhir ini rasanya cape banget, badan pegel pegel, letih ples lesu gara gara ikutan kerja bantuin rapiin puing bekas pagar padahal kerja alakadarnya saja dan hanya seperempat hari jam kerja, mungkin gak terbiasa kali ya hehe.

Semua ini gara gara sang pintu pagar engselnya berkarat dan ahirnya terlepas jatuh ke bumi. Eeehhh pun bojo malah nyuruh sekalian pagarnya di ganti dan di pundurin lagi. Padahal itu juga udah mundur dari jalan, jalanya sendiri hanya selebar 1,2 M setelah pagar di mundurin lagi, lebar jalan jadi 2,4 m lumayan lebarlah hanya sayang ke arah bagian baratnya dari jalan ini yang tembus ke jalan raya masih tetap saja 1,2 m.

berantakandotcom

Epek lain dari tidak biasa di samping tidak maksimal banyak bertanya lagi haha….

sayang belum semua warga sadar mamfaat jalan yang lebar

Satu hal yang bisa saya petik, memperkerjakan seseorang dengan upah di hitung harian alangkah baiknya kalau memungkinkan kita harus ada di lokasi yang di kerjakan. Saya melihat perbedaan hasil kerja antara saya ada dan tidak ada di lokasi jauh banget perbedaanya. Sebab kalau tuan rumah ada yang kerja juga sibuk dan semangat. Kalau tidak ada entahlah…. Entah semangat entah malah nyantai bin nyalse..

wasallam

Iklan

Perihal kangyan
hanya seorang awam yang suka menulis sebelum tidur... menulis tentang apa saja, dari yang di dengar, di lihat dan di rasakan... bentuk tulisan sekedar ekspresi pemberontakan yang hanya tersalur lewat tulisan...

55 Responses to cape

  1. lieshadie says:

    Mayan buat olahraga gratis bin hemat !!!

    Memang perlu di mandori kalo lagi bikin2 bangunan 🙂

  2. naniknara says:

    tandanya mesti mulai olahraga tuh, biar ototnya terbiasa 🙂

  3. abi_gilang says:

    Kalo tukang kerjanya 1 jam istirahat 5 menit, kalo kita yang kerjain sendiri, kerjanya 5 menit pegelnya satu minggu 🙂 makanya mending jadi mandor aja, kerjanya tinggal tunjuk2 :mrgreen:

  4. abedsaragih says:

    Namanya pekerja Mas..ya itulah pintarnya kalau ada yang punya rumah kerjanya bagus tiba gak dirumah..eh malah santai aja kerjanya kan upahnya harian 🙂

  5. violetcactus says:

    wah, bagian penutupnya kadang terjadi di tempat saya pak…

    mungkin mikirnya kalo kerjaan yg diperhitungkan bisa selesai dalam 1-2 hari, trus dimolorkan jadi 3-4 hari, bayaran kan makin banyak 🙂

    • kangyaannn says:

      iya mbak Rahma untung sesaat, kurang berpikir panjang. sapa tau banyak orang yang butuh tenaganya tapi kalau jejaknya mengecewakan mungkin yang butuh tenaganya akan berpikir lagi untuk memperkerjakanya hehe

  6. padamara88 says:

    Hikmah robohnya pintu,pagarjadi baru ya Kang … 🙂

  7. narno3 says:

    cape mikirin pekerja ( tukang ), kalau dilihat kerja tapi jika ditinggal nyantai cpai deh

  8. mama hilsya says:

    sekarang udah kelar belum?

  9. pena usang says:

    Sama kang, ane juga seminggu ini berasa dihajar. Wah ternyata semuanya berawal dari karat yg tertempel di engsel yaa hahaha

  10. cumakatakata says:

    bener A’…
    apa2 kl bisa ditungguin, apa lagi yg hitungannya harian….

    selain kita bisa cek dan ricek juga bisa mempercepat… hehee

  11. rayaadawiah says:

    betoool kaaang sayah setujuuh!!
    pengawasan tukang itu perlu!!
    para tukang kadang ga sadar dgn tugasnya,,fiiuuuhhh

  12. izzawa says:

    pagar baru ya kang…jgn lupa kalo dah kelar d foto lagi y kang…

    kalo kerja nya gtu so pasti capek kang…walau cuma sprempat jam perhari..saya aja klo kbyakan bengong dkntor juga capek upst 😳

  13. kelihatnnya sih memang harus diawasin kang..

  14. mintarsih28 says:

    kesadaran diri diawasi Allah belum tertaman dg baik kang sehingga tanggung jawab rendah. kita harus ngalah turun tuk ngawasi. tpi biasanya kalo kita ambil tenaga harian yang sudah kita kenal dg baik. sehari hari sudah sering bergaul tanpa kita awasi mereka bekerjanya akan baik.

  15. Ely Meyer says:

    untung untungan kang mnrtku, dulu aku pas bikin rumah kecil kecilan di sana, tanpa kutunggui tukangnya tetep saja rajin, tapi memang kalau ada waktu lbh baik ikut melihat hasil kerja mereka ya

    btw, lihat fotonya jd ingat jalan kecil di gang rumahku sana, persis, kecil sekali jalannya, mobil nggak bisa masuk

    • kangyaannn says:

      iya sih mbak, tergantung tukangnya juga..

      bener mbak jangankan mobil motor ketemu motor aja salah satunya harus berhenti dulu hehe..

      saya juga heran napa warga yang di bagian barat tidak merelakan tanahnya di sumbangkan untuk jalan agar bisa di lewati mobil… padahal nilai jual tanah juga akan ikut naik andai ke lokasi bisa di lewati mobil…

  16. Urupa Chan says:

    Ada yang bisa dibantu nih pak yan :mrgreen:

  17. Mila says:

    akang alih profesi jadi apa ni kang 🙂

    capek, istirahat atuh kang 🙂

  18. yisha says:

    hahhahahha………
    *minggat ah

  19. Berarti dimana-mana emang harus ada supervisor ya mas. hehehehe 😀

  20. Sang Dewi says:

    ujian kesabaran ya kang heheee

  21. SanG BaYAnG says:

    Wa.., alih profesi jadi bang Mandor ene ceritanya..hehehe.. :mrgreen:

  22. Ilham says:

    pagar yang malang…

  23. bensdoing says:

    faktor usia mngkin gan…

yang sudah baca di tunggu komenya,,,,,, terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: