angklung

Angklung

Saat sedang sendiri di depan PC pikiran teringat ke masa kanak kanak dulu waktu masih di kampung halaman. Yang ada dalam hati teringat akan masa masa saat perayaan hari Kemerdekaan RI. Dimana setiap merayakanya selalu di isi oleh pentas seni Tradisional seperti Angklung, Doddog, Calung, Pencak Silat dll. Dan yang tak pernah ketinggalan apalagi kalau bukan panjat pinang.

Dulu saya termasuk anak yang aktif jadi suka ikut ikutan dan akhirnya di ajak gabung untuk memainkan Angklung. Saat waktu arak arakan Angklung mulai di mainkan sejak dari Kampung dan terus di mainkan sepanjang jalan menuju lapangan tempat di adakanya Upacara Peringatan 17an. Sampai di lapangan bersatu dengan grup grup dari kampung yang lain. Hiruk pikuk kemeriahan sebelum upacara di mulai , merupakan kegembiraan tersendiri. Seketika suasana mendadak hening ketika Upara di mulai. Setelah upacara selesai kemeriahan kembali berlanjut sampai akhirnya satu demi satu peserta membubarkan diri.

Angklung merupakan alat music yang secara tradisional berkembang di masyarakat Sunda. Alat music yang satu ini terbuat dari bambu dan untuk membunyikanya dengan cara di goyangkan adanya bunyi di sebabkan oleh benturan badan pipa bambu. Sehingga menghasilkan bunyi yang bergetar dalam susunan nada 2, 3, sampai 4 nada dalam setiap ukuran, baik besar maupun kecil.

Jenis bambu yang biasa digunakan sebagai alat musik tersebut adalah bambu hitam (awi wulung) dan bambu putih (awi temen). Tiap nada (laras) dihasilkan dari bunyi tabung bambunya yang berbentuk bilah (wilahan) setiap ruas bambu dari ukuran kecil hingga besar.

Teknik Permainan Angklung

Memainkan sebuah angklung sangat mudah. Seseorang tinggal memegang rangkanya pada salah satu tangan (biasanya tangan kiri) sehingga angklung tergantung bebas, sementara tangan lainnya (biasanya tangan kanan) menggoyangnya hingga berbunyi. Dalam hal ini, ada tiga teknik dasar menggoyang angklung:

  • Kurulung (getar), merupakan teknik paling umum dipakai, dimana tangan kanan memegang tabung dasar dan menggetarkan ke kiri-kanan berkali-kali selama nada ingin dimainkan.
  • Centok (sentak), adalah teknik dimana tabung dasar ditarik dengan cepat oleh jari ke telapak tangan kanan, sehingga angklung akan berbunyi sekali saja (stacato).
  • Tengkep, mirip seperti kurulung namun salah satu tabug ditahan tidak ikut bergetar. Pada angklung melodi, teknik ini menyebabkan angklung mengeluarka nada murni (satu nada melodi saja, tidak dua seperti biasanya). Sementara itu pada angklung akompanimen mayor, teknik ini digunakan untuk memainkan akord mayor (3 nada), sebab bila tidak ditengkep yang termainkan adalah akord dominan septim (4 nada).

Jenis Angklung

Angklung Kanekes

Angklung di daerah Kanekes (kita sering menyebut mereka orang Baduy) digunakan terutama karena hubungannya dengan ritus padi, bukan semata-mata untuk hiburan orang-orang. Angklung digunakan atau dibunyikan ketika mereka menanam padi di huma (ladang).

Angklung Dogdog Lojor

Kesenian dogdog lojor terdapat di masyarakat Kasepuhan Pancer Pangawinan atau kesatuan adat Banten Kidul yang tersebar di sekitar Gunung Halimun (berbatasan dengan Jakarta, Bogor, dan Lebak). Meski kesenian ini dinamakan dogdog lojor, yaitu nama salah satu instrumen di dalamnya, tetapi di sana juga digunakan angklung karena kaitannya dengan acara ritual padi.

Angklung Gubrag

Angklung gubrag terdapat di kampung Cipining, kecamatan Cigudeg, Bogor. Angklung ini telah berusia tua dan digunakan untuk menghormati dewi padi dalam kegiatan melak pare (menanam padi), ngunjal pare (mengangkut padi), dan ngadiukeun (menempatkan) ke leuit (lumbung).

Dalam mitosnya angklung gubrag mulai ada ketika suatu masa kampung Cipining mengalami musim paceklik.

Angklung Badeng

Badeng merupakan jenis kesenian yang menekankan segi musikal dengan angklung sebagai alat musiknya yang utama. Badeng terdapat di Desa Sanding, Kecamatan Malangbong, Garut. Dulu berfungsi sebagai hiburan untuk kepentingan dakwah Islam.

Angklung Buncis

Buncis merupakan seni pertunjukan yang bersifat hiburan, di antaranya terdapat di Baros (Arjasari, Bandung). Pada mulanya buncis digunakan pada acara-acara pertanian yang berhubungan dengan padi. Tetapi pada masa sekarang buncis digunakan sebagai seni hiburan.

Angklung Padaeng

Angklung Padaeng adalah angklung yang dikenalkan oleh Daeng Soetigna sejak sekitar tahun 1938. Terobosan pada angklung padaeng adalah digunakannya laras nada Diatonik yang sesuai dengan sistem musik barat. Dengan demikian, angklung kini dapat memainkan lagu-lagu internasional, dan juga dapat bermain dalam Ensembel dengan alat musik internasional lainnya.

Bahkan, sejak 1966, Udjo Ngalagena —tokoh angklung yang mengembangkan teknik permainan berdasarkan laras-laras pelog, salendro, dan madenda— mulai mengajarkan bagaimana bermain angklung kepada banyak orang dari berbagai komunitas.

Angklung terdaftar sebagai Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi Manusia dari UNESCO sejak November 2010.

Sumber : http://id.wikipedia.org

Advertisements

About kangyan
hanya seorang awam yang suka menulis sebelum tidur... menulis tentang apa saja, dari yang di dengar, di lihat dan di rasakan... bentuk tulisan sekedar ekspresi pemberontakan yang hanya tersalur lewat tulisan...

16 Responses to angklung

  1. elfarizi says:

    Pengen bisa euy … saya gak bisa maen angklung. Belajar pas SD doank 😀

  2. Evi says:

    Saya pikir tadinya angklung itu cuna satu jenis, ternyata banyak jg ragamnya, mengikuti wilayah

    • uyayan says:

      iya bu Ev,, jujur saya juga baru tahu dari hasil penelusuran, dulu suka main angklung tapi ya main aja tanpa bertanya atau mencari tau yang di maenkan itu angklung jenis apa hehe..

  3. dees says:

    Kebudayaan salah satunya kesenian musik tradisional akan tetap bertahan apabila kesenian tersebut menyatu dalam aktivitas keseharian masyarakatnya seperti dalam bentuk ritual dll. Kalau tidak menyatu lagi dlm kehidupanny itu alamat akan punah. Maksimal hanya eksebisi spt angklung di mang ujo (ini katanya para ahli. He he)

    • uyayan says:

      waduh kalau para ahli sudah berkata demikian, sangat mungkin gan akan punah.. tapi saya berharap kesenian daerah tidak akan punah…

  4. tuaffi says:

    saya bahkan belum pernah ketemu angklung. 😦 menyedihkan.

  5. Hijihawu says:

    Sekarang banyak pengamen yang menggunakan angklung, jadi lebih nyeni main musiknya. 🙂

    • uyayan says:

      kreatif tu teh… bagus bagus…

      tapi angklung apa calung ? soalnya saya juga suka lihat pengamen tapi disinimah pakenya calung, alat tabuh yang terbuat dari piva paralon beberapa ukuran, gitar dan kecrek …

  6. Ely Meyer says:

    aku masih punya angklung kayak foto di atas mas, ada yg besar ada pula yg kecil, dulu murid muridku suka memainkannya usai pelajarán 🙂

    • uyayan says:

      wow koleksi Mbak ?
      sekarang masih suka di mainkan ?
      kalau saya dulu SD lupa kelas berapa saat bikin kerajinan tangan, bikinya angklung. bunyi si bunyi tapi nadanya gak tau bener tau gak hehe..

      • Ely Meyer says:

        iya dulu suka aja mas, sekarang dah diwariskan ke saudara yg punya anak kecil jadi biar mereka belajar main angklung

        wow .. murid SD sudah bikin angklung, hebat ya 🙂

      • uyayan says:

        oh begitu ya… iya biar semua jadi tau dan mau tau hehe

        waduh jadi malu ne,, gak tau Mbak suka penasaran aja bawaanya dan lagi bambu di kampung kan banyak dan kalau hanya sekedar bunyi semua orang pasti bisa bikinya Mbak…

  7. ilhammenulis says:

    sekarang rasanya udah jarang pagelaran seni sunda di daerah saya kang.. padahal dulu tiap tahun ada 😦

yang sudah baca di tunggu komenya,,,,,, terima kasih.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: