memelihara burung kembali

Memelihara burung kembali

Burung mahluk kecil yang suka berkicau bukanlah hal yang begitu asing bagi saya.  Dahulu pernah juga memelihara burung sampai belasan ekor. Dari berbagai jenis seperti Anis Merah, Murai, Kacer dan Kutilang.

Hanya saja waktu dulu memelihara burung cuma bisa bertahan 1 th saja, tak lebih dan tak kurang. Mulai tgl 1 Januarai dan di lelang tg 31 Desember. Alasan di lelanya, karena burung perlu perawatan haria, itu cukup menyita waktu juga, sementara kesibukan di tempat kerja semakin bertambah. Itu sebabnya hampir setiap hari berangkat kerja jadi terlambat. Dan lagi kira kira jam 11.00 harus kembali ke rumah untuk menurunkan semua burung yang dari pagi hari di jemur. Alhasil karena terlalu banyak menyita waktulah yang menyebabkan semua burung di lelang.

Sekarang berawal dari pemberian satu ekor burung dari bapak mertua, kembali saya terlibat dengan perburungan. Awalnya hanya satu sangkar, tapi sekarang sudah bertambah jadi 12 sangkar. Kembali di sibukan lagi dengan perawatanya, bedanya dengan dulu sekarang tidak begitu di kejar waktu jadi lumayanlah bisa merawatnya.

Dua belas sangkar yang saya pelihara saat ini, burung bakalan semua yang pastinya belum pada ngoceh. Masih perlu waktu dan perawatan sampai bisa ngoceh bener. Saya memilih bakalan lebih ke yang masih anak bukan hasil jebakan, alasanya yang dari anak sangat besar kemungkinanya untuk bisa ngoceh, sedang hasil jebakan untung ungtungan.

Sempat juga seorang temen bertanya “Mengapa tidak beli burung yang sudah jadi saja ?”. “Tantanganya kurang dan sering kali merasa kecewa, yang ahirnya justru merugi. Beda dengan bakalan harganya jauh di bawah yang sudah jadi dan ada harapan jadi/ngoceh. Nah kalau sudah jadi dan ada yang menawar dengan harga yang pantas tinggal di lempar saja/di jual”. Jawab saya sedikit menjelaskan. Padahalmah yg jelas kagak punga duit hahaha buat beli yang jadi. Tapi bener kho kalau mulai dari nol terus bisa mencapai target suka ada nilai ples atau ada kepuasan tersendiri. Seperti memelihara burung dari anak terus di pelihara sampai bisa ngoceh, puas rasanya.

Entahlah acapkali kalau ada peluang usaha apalagi yang berhubungan dengan hobby, selalu saja ingin mencoba, walaupun dari pengalaman yang sudah sudah, bukan untung yang di raih malah merugi yang di dapat, tapi sampai saat ini masih saja belum kapok kapok, mencoba lagi dan mencoba lagi. Terlebih saat baru beli burung fleci 2 ekor dengan harga ceban, tidak lama ada yang membeli dengan harga seratus ribu rupiah, tambah semangat saja pastinya.

Terus dukungan dari istri tercintapun mengalir penuh, memberi support dan mau juga ambil bagian dalam perawatanya. Jadi bertambah lagi semangatnya hehe…

Satu hal yang membuat saya penasaran, sering kali mendengar kalimat “berawal dari hobby bisa menghasilkan uang”. Pertanyaanya  “Apakah saya bisa ?”. Waktulah yang akan menjawab dari pertanyaan tadi. Sekarang hanya berusaha.

Advertisements

About kangyan
hanya seorang awam yang suka menulis sebelum tidur... menulis tentang apa saja, dari yang di dengar, di lihat dan di rasakan... bentuk tulisan sekedar ekspresi pemberontakan yang hanya tersalur lewat tulisan...

41 Responses to memelihara burung kembali

  1. Pingback: jalak suren asal kota kembang bandung | kang yan

  2. anislotus says:

    haloo mas uyayaan lama tak bersua ^^
    mas… nama burungx sama dg saya anis… (anis merah).. kwkwkw

  3. affanibnu says:

    sepertinya jadi musuh besar saya..;D

    karena saya pelihara kucing.. 🙂

    • uyayan says:

      emang agak repot, saya juga pelihara 2 kucing di rumah, kalo mau bersihin sangkar burung wajib kucing di masukin kandangnya dulu. pernah satu saat lupa c jenit (kucing) gak di masukin kandangnya di tinggal ambil air minum buat burung sebentar eh dia udah neplok di sangkar c jalu (b. ciblek) siap menerkan hehe…..

  4. Irfan Handi says:

    Lama tak jumpa kawan, eh ternyata hoby burung ya?
    kalo saya hoby pelihara ikan laut. 🙂
    Happy blogging. 😉

    • uyayan says:

      iya gan Ir…. kemana saja ne ??

      wah asyik tuh gan, ikan laut sangat beragam… dulu saya juga suka pelihara ikan hias air tawar…

      terima kasih udah mampir gan…

  5. memang enak sob hoby trs jadi peluang usaha.sambil menyelam sekalian minum air heeee…tapi aku seneng burung entet …

  6. accel world says:

    semoga sukses dengan usaha burungnya

  7. jaka says:

    Salam Kenal Untuk Semuanya Yaa… 🙂

  8. cumakatakata says:

    Insya Alloh bisa gan, apalagi udah pernah rugi, jd kn sudah ada penglaman…..

    12 sangkar?? keren gan,
    saya doakan minggu ini jd 20 sangkar.

  9. muchopick says:

    Kalo pada ngoceh semua, pasti rame ya sob rumahnya hehe.
    saya suka nya ngeliat aja, ada tetangga yg miara burung,.

    • uyayan says:

      iya gan, tapi belum semua ngoceh, masih bahan, yg dah ngoceh baru 5…

      awalnya saya juga gitu suka liat punya temen, eh kelamaan ketularan jadi suka hehe…

      oia makasi udah mampir.

  10. angananTyas says:

    saya punya banyak burung merpati pak Uy, tapi dirumah saya di jogja, sekarang haruss meninggalkan mereka karena kost di solo 😥

    • uyayan says:

      wah… merpati apa ne gan…
      setahu saya kalo merpati itu jangan pernah kekurangan pakan, kalo kurang biasanya suka ngikut ke merpati yg lain…. ralat bila salah gan..

  11. jangan di jual klo udah pinter berkicau bang
    Di ikut sertakan lomba dulu. Klo udah juara sekali aja, entar puluhan juta harga jualnya. Hehe

  12. Mila says:

    asal ada niat pasti bisa ,,,, semoga hobinya berhasil ya 🙂

  13. naniknara says:

    semoga tercapai, berawal dari hobby bisa jadi materi, jangan lupa untuk berbagi 🙂

  14. bensdoing says:

    kasihan gan burungnya disangkar…..coba biarkan terbang bebas

    • uyayan says:

      iya se bends…. kalo burungnya gak terbang jauh atau mo balik lagi mau saya lepasin dan kalo saya lepasin juga pasti di buru lagi sama orang lain…
      biasanya kalo burung yg sudah biasa di sangkar dia akan kesuilitan saat mencari makan di alam bebas…

  15. Ely Meyer says:

    kayaknya ada ratusan deh mas burung seperti foto di atas di sekitar rumahku, di sawah juga, pas aku dan suamiku bersepeda itu sering disalip sama burung burung yang rupanya mirip kayak burung burung di atas, cuma mereka bebas merdeka sih hidupnya, nggak dipenjara kayak burung di atas

    • uyayan says:

      oh, pasti mbak kalau disana… di sini jangankan bergerombol ratusan puluhan saja sudah gak bisa di temukan….
      cerita orang dari desa ada satu dua saja sudah di buru.. kalau gak di jaring di getah. ketemu anaknya juga di ambil juga..

  16. Djolbi says:

    Bisalah kang, ehee bener gak manggilnya kang? :mrgreen:
    Udah bnyak sperti itu dr hobby jd uang,,
    Meed juang deh ya.. 😀

  17. Evi says:

    Kalau pagi hari, halaman rumah pasti riuh sekali dengan kicau 12 ekor burung itu ya Kang? Dapat kah suasana pedesaannya?

    • uyayan says:

      iya bu Ev, walau belum semua pinter ngoceh burungnya… alam pedesaan kerasa banget kan di tambah dg pohon jambu air dan jambu biji yg sekarang lagi berbuah… hehe

  18. yisha says:

    met berjuang! 😀

yang sudah baca di tunggu komenya,,,,,, terima kasih.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: