menjemur burung

Menjemur burung

Salah satu kegiatan rutin perawatan burung adalah proses penjemuran. Proses penjemuran ini lumayan menyita waktu, kalau burungnya lebih dari satu hehe. Bagaimana tidak ?. Kan semua burung saat di masukan ke dalam ruangan pada malam hari semuanya di kerodong, nah kalau mau di jemur kerodongnya itu harus di buka.

Adapun waktu penjemuran yang bagus menurut berbagai sumber yang saya baca sebaiknya penjemuran itu di lakukan antara pukul 07.00 sampai pukul 10.00. Perlu di ingat lamanya proses penjemuran burung itu tidak, tergantung dari jenis burungnya.

menjemur burung di pagi hari

menjemur burung di pagi hari

Seperti burung Kenari  penjemuranya bisa lebih lama. Saya sendiri biasa menjemur burung kenari dari pukul 07.00 sampai pukul 11.00. Salah satu sumber yang di percaya di dalam satu artikelnya menyebutkan, burung Kenari yang macet bunyi bisa di terapi dengan penambahan waktu penjemuranya serta di barengi dengan sering memandikanya.

Sebelum burung di jemur sebaiknya di angin anginkan dulu di teras atau bisa juga di mandikan dulu. Setelah di mandikan jangan langsung di jemur, angin anginkan lagi sebentar. Pengalaman untuk burung Kenari, saya tidak pernah memandikanya karena suka mandi sendiri di tempat air minunya. Oleh sebab itu tempat air minumnya di pilih yang ukuranya gede.

Ada pengalaman menyedihkan yang menimpa burung punya tetangga. Burungnya  nyungsep di tempat air minumnya yang ukuranya kecil, di yakini tuh si burung mau mandi, eh,,,, kepalanya malah nyangkut gak bisa keluar dari tempat minumnya. Akibatnya patal, si burung sampai mati.

Oke……. , selamat jemur jemur.

Iklan

Perihal kangyan
hanya seorang awam yang suka menulis sebelum tidur... menulis tentang apa saja, dari yang di dengar, di lihat dan di rasakan... bentuk tulisan sekedar ekspresi pemberontakan yang hanya tersalur lewat tulisan...

29 Responses to menjemur burung

  1. lieshadie says:

    aku bolak balik njemur pakaian Kang..tiap hari ujaannn…

  2. araaminoe says:

    Kang… boleh2 saja pelihara burung, tapi hati-hati ya kang, takut kena virus yang aneh2… [asmie cuma khawatir saja sama akang… 🙂 ]

  3. Wah….. rajin banget dan telatem ,erawat segitu banyak burungnya.

    Salam wisata

  4. Heru Piss says:

    Ya kang memang sering liat tuh ada yang menjemur burung kicaunya,, kadang ada yang pake tiang kayak tiang bendera itu lho.. Jadi modelnya di kerek kayak mengibarkan bendera,, heheeee…

  5. Erit07 says:

    Haha,burungnya banyak banget mas..
    tapi apakah burung2 itu suka jemur kang..?

    • kangyan says:

      belum begitu banyak Er…

      suka Er, saya perhatikan setiap kali di jemur burung burung itu pada keilatanya suka… ada yg suka mandi dulu di tempat minumnya dah gitu buka sayap di bawah sinar matahari….

  6. Evi says:

    Kang memandikan burung itu maksudnya untuk mengganti kehidupannya di alam bebasya, dimana mereka sering kehujanan.nah kalau disangkar, kan tidak pernah kena hujan…

    • kangyan says:

      saya gak bisa jawab secara pasti bu Ev, tapi mungkin saja..

      pengalaman memandikan burung itu bisa dengan cara di semprot dengan spray halus atau bisa juga dengan di masukan ke tempat khusus memandikanya (karamba)…

  7. Diah Mitasari (Mita) says:

    Rajin banget jemur-jemur nih kek bule aja biar kulitnya kecoklatan :)…

  8. Dian says:

    saya juga pernah gitu sob, burung kenari saya mati karena kepalanya masuk ke tempat minum, tapi gpp lah.., tetap bersemangat merawat burung,,!!

  9. kalau serius begini mengurusi burung-burung, aku pikir lama -lama Kang Ayan ini bisa alih profesi jadi pedagang burung deh he he..

  10. nengwie says:

    Euleuuuh sapertos Orok nya Kang? Pan Orok oge upami enjing2 teh sok moyan, saurna mah sinar marahari anu pangsaena tabuh 7 dugi ka 9, kangge orok nya kang sanes kangge manuk hehe

    Kang Yaaaan… Abdi kamari dua minggon di Indonesia, ayeuna mah parantos di Jerman deui 🙂

    • kangyan says:

      muhun Neng, pami orokmah malih sok di usapan ku cai ibun sateuancan moyanteh…

      baruk,,,,, pangintenteh bade nyimpang ka bogor hehe.. teu lami atuh Neng di Indona ?

  11. duniaely says:

    punya 6 sangkar burung ya kang ? atau lebih ? alm. bapakku dulu juga punya byk sangkar burung perkutut 😛

  12. wah, burung perlu dijemur juga yaa

  13. capung2 says:

    awas kelupaan gan… kasihan burungnya nnti mlh ngambek.. 🙄

yang sudah baca di tunggu komenya,,,,,, terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: