perdebatan sengit

Perdebatan sengit

Sehabis Salat maghrib seperti biasanya acara nonton tv bersama.. Tapi dalam faktanya hanya saya yang nonton, anak dan mamahnya tidak begitu focus maklum yang di tonton tayangan berita yang mungkin bagi mereka kurang menarik hehe..

Sandy yang suka banget main game asyik main game di HP sambil tiduran di atas kursi sementara adeknya Thandy tiduran di lantai beralaskan karpet sambil terus noroweco ngomong gak jelas..

Tak lama dalam ke-norowecoanya, Thandy bertanya ke Sandy

Thandy  : A Telor Ayam sama Ayam duluan mana ?

Sandy yang di tanya diam saja tak mau menjawab.

Thandy  : A tau gak,ayo jawab dong !

Setelah dua kali di tanya baru menjawab.

Sandy    : Ya duluan Ayam atuh Thand.

Thandy  : Salah A yang benar duluan Telor.

Sandy    : Gak bisa Thand kan Telor dari Ayam.

Thandy  : Iya Thandy juga tahu, tapi kan Ayam juga dari Telor.

Sandy    : Ah tetap gak bisa pasti duluan Ayam, mana mungkin ada Telor kalau tidak ada Ayam.

Thandy  : Sama mana mungkin ada Ayam kalau tidak ada Telor jadi yang bener duluan Telor.

Sandy    : Thandy ini gimana se, tadi kan nanya, setelah di jawab malah gak percaya.

Thandy  : Mana Thandy mau percaya Ayam aja tadinya Telor dulu, jadi tetap aja duluan Telor.

Sandy yang tadinya tiduran sekarang bangun dan duduk.

Sandy    : Ini anak di bilanginya susah . Ya duluan Ayam Thand mana bisa duluan Telor ?.

Thandy : Aa ne yang gak mau kalah, udah jelas duluan Telor tetap aja ngotot.

Perdebatan terus berlangsung dengan nada yang mulai tinggi. Dua duanya tetap ngotot mempertahankan pendapatnya dengan alasan yang terus di ulang ulang. Hanya beda penyampaian dan penekanan intonasi saat bicara.

Mamahnya yang udah ketiduranpun terbangun sambil berkata “Udah udah berisik”. Sandy dan Thandy tak menghiraukanya terus saja berdebat, sampai akhirnya Thandy bertanya kepada saya, yang dari tadi diam saja.

Saya bukanya tidak mendengar atau tidak merasa terganggu dengan suara berisiknya, hanya ingin tau seberapa kuat mereka mempertahankan pendapat yang mereka perkuat dengan alasan alasan yang masuk akal.

Thandy : Ya kan Pak telor sama Ayam duluan Telor.

Sandy tak mau kalah sebelum saya menjawab dia berkata juga.

Sandy  ; Jelas duluan Ayam Pak ya, masa duluan Telor.

Melihat situasi yang mulai tidak kondusif memanas ahirnya saya bicara.”Jawaban dua duanya benar karena di perkuat dengan alasan alasan yang jelas dan menurut bopo masuk akal, sebenarnya jawaban yang pasti dan benar bopo juga tidak tahu, nah untuk lebih jelas silakan tanyakan ke guru masing masing besok di sekolah !”.

Mendengar penjelasan sederhana tad ?i keduanya kembali menonton TV yang chanelnya sudah di pindah ke Film kartoon. Mereka kembali tertawa bersama seolah perdebatan sengit tadi tak pernah terjadi.

Menurut Anda, duluan mana Telor sama Ayam

Iklan

Perihal kangyan
hanya seorang awam yang suka menulis sebelum tidur... menulis tentang apa saja, dari yang di dengar, di lihat dan di rasakan... bentuk tulisan sekedar ekspresi pemberontakan yang hanya tersalur lewat tulisan...

29 Responses to perdebatan sengit

  1. hijriyan says:

    Tergantung pertanyaan, mana yg disebut duluan 🙂

  2. Ely Meyer says:

    sependapat sama komentarnya mbak Lia 😛

  3. Hijihawu says:

    Tergantung susunan pertanyaannya panginten Kang.
    Kalau pertanyaannya, duluan mana, telor atau ayam? Jawabannya, telor.
    Duluan mana, ayam atau telor? Jawabannya, ayam.
    Hehehe…

  4. jayireng says:

    Haha..
    Dari dlu nih pertanyaan kyak gnian blum ane pecahkan sama skali bingung jujur no coment we lah..

    Lah ini apa bruakakak..
    Kunjungan malem sob

  5. ilhammenulis says:

    duluan ayam kang.. logikanya kalo telur duluan, siapa yang mau ngeramin telur itu sampai netas? telur ayam gak akan berkembang kalo gak dieramin kan 😀

  6. elfarizi says:

    Laa … kang Uya nyebut telor duluan kok, jadi telor dulu :mrgreen:

    • uyayan says:

      iya gan sependapat, kalau ini hanya sekedar tatarucingan… tapi ini bukan.

      ini perdebatan Thandy sama Sandy, yang masih anak anak. kalau hanya dengan alasan karena kata telor di ucapkan duluan terus membenarkan pendapat Thandy, takutnya setiap ada pertanyaan menyangkut pilihan yang harus di jawab dengan cara memilih satu dari dua pilihan, terus dalam pikiran mereka pola alasan karena di ucapkan duluan, maka secara otomatis yang duluan di ucapkan itu jawaban yang benar padahal belum tentu…

  7. Evi says:

    Saya ikut Sandy dan Thandy saja, dua2nya benar hehe..

  8. Afrianti says:

    Duluan ayam.. gimana ada telur kalau ga ada ayamnya…

  9. hahahaha.. dulu dhe juga sering berdebat kayak gitu dengan temen dhe mas.. dan menurut dhe, ayam duluan lah.. telor gk akan mungkin netas tanpa dierami oleh induknya, jadi gk mungkin telor duluan tanpa ada ayam atau induknya.. suatu saat mereka akan mengerti kok.. hehe 😀

    • uyayan says:

      wah ternyata e.. ternyata… Dhe juga sering berdebat kayak gini…

      makasi Dhe jawabanya sangat masuk akal, ntar di bilangin tuh..ke Sandy & Thandy..

yang sudah baca di tunggu komenya,,,,,, terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: