gara gara sandal ber-hak tinggi

gara gara sandal ber-hak tinggi

Post kali ini masih cerita seputar lebaran tahun ini, yang saya anggap ada hikmah positifnya dari kejadian ini, ada pembelajaran untuk kita semua, mengambil hikmah dari kejadian yang menimpa orang lain. Kejadianyapun masih di tempat yang sama dengan post terdahulu tapi di hari yang berbeda.

Cerita berawal dari berhentinya mobil angkutan di seberang jalan untuk menurunkan penumpangnya. Penumpang yang turun seorang abegeh putri senior, berparas cantik, rambut hitam pekat sebahu. Dandananyapun rapi, malah boleh di bilang seksih, kaos merah tidak begitu ketat membungkus badanya, celana jean biru muda di percayakan untuk menutup pinggul dan kakinya. Singkatnya cantik dan seksihlah.

Melihat penampilanya sama sekali tidak ada yang salah, sekali lagi tidak ada yang salah, menurut penilaian mata lelaki yang ada di depan tempat saya kerja. Semua sepakat untuk hal ini.

Abegeh senior di sebrang jalan sana lihat kiri kanan lantas menyeberang. Tapi ada yang janggal saat dia berjalan, seolah sangat di paksakan penuh rasa takut, jalanya tidak normal seperti merasakan sesuatu. Tapi walau begitu sampai juga di sebrang.

Setibanya di seberang, di antara kami ada yang memberaniklan diri untuk bertanya “Neng kenapa jalanya kho seperti menahan rasa sakit gitu ?”. “Iya kang emang kakinya sakit, lihat aja sendiri lecet lecet gitu”, jawabnya jujur. “Ini gara gara sendal hak tinggi yang saya pake ini kang, ini bukan sendal saya, sendal adek saya, sendal saya di pake sama dia, ya gini jadinya karena tidak biasa memakai saldal berhak tinggi jalanpun jadi takut jatuh, lecet lecet lagi karena kesempitan.” ujarnya menjelaskan. ” Neng emang mau kemana ?” seorang lajang mencari info. “Tadinya saya mau ke tempat temen saya ada acara, tapi gak jadi saya mau balik ke rumah lagi aja” jawabnya. “Iya bener Neng jangan di paksakan, kalau gak biasamah dari pada terjadi hal yang tidak kita inginkan” kang Mamat sang duda menanggapi. “Iya kang” jawab abegeh senior singkat.

Obrolan terhenti sampai di situ saat mobil angkutan melintas, abegeh senior tadi naik meninggalkan kami yang geleng geleng kepala.

Setelah saya renungkan dari kejadian itu ternyata, kita harus mau terus untuk  belajar apalagi untuk hal hal baru. Harus juga mau berlatih untuk bisa menguasai akan sesuatu tak terkecuali masalah sepele, ya seperti memakai sepatu atau sandal dengan hak tinggi, menurut saya itu perlu berlatih. (khusus untuk para wanita, tapi kalau anda laki laki mau berlatih juga tidak ada salahnya ya). Jangan sampai hanya gara gara hal sepele acara yang sudah tersusun matang jadi berantakan.

sekian post kali ini.

sumber gambar klik gambar
Advertisements

About kangyan
hanya seorang awam yang suka menulis sebelum tidur... menulis tentang apa saja, dari yang di dengar, di lihat dan di rasakan... bentuk tulisan sekedar ekspresi pemberontakan yang hanya tersalur lewat tulisan...

42 Responses to gara gara sandal ber-hak tinggi

  1. violetcactus says:

    sama2 Pak..

    bagus usulnya Pak… tapi.. saya paling bingung kalo brcerita detil tentang kejadian pribadi begini. selain itu juga risih..
    terus terang saya iri dengan kemampuan Pak Yan menuliskan pengalaman sehari2..

    • kangyaannn says:

      di coba aja dulu atuh gak ada salahnya..
      ada pengalaman pribadi yg boleh di bagi ada juga yg gak usah di bagi, menurut saya seperti itu.

      hehe jadi malu… saya hanya berusaha menulis tentang semua hal dg cara dan gaya saya sendiri. menurut saya justru pengalaman mudah untuk di tuliskan dan bisa di pertanggung jawabkan.

  2. yuni says:

    sebenerny pakai sendal tinggi gak masalah.. tp jgn sendal org lain, kan ukuran kakinya beda… gk kebanyang sakitny kakinya karena lecet, d tambah lagi harus jalan kaki, nyebrang pula tu…

  3. naniknara says:

    hehehe… saya juga tipe orang yang nggak mau pakai sepatu/sandal berhak (rendah, sedang maupun tinggi), sandal dan sepatu trepes semua 🙂

    • uyayan says:

      lebih nyaman mbak Nik ya ?

      • violetcactus says:

        jelas lebih nyaman yg rata Pak.. mau dipakai lari2 ato apa aja ga perlu nglepas (kalo darurat) 🙂
        wkwkwk..kasihan mbak é jadi korban sandal.. oh ya, kalo saya lain lagi ceritanya.. sebelum lebaran dulu pernak keinjak tetangga saya yg pakai sandal berhak tinggi, lumayan membuat kuku kelingking kaki menghitam :-S
        tapi setuju kalo hal baru sekecil apapun, jika bermanfaat, harusnya dipelajari..

        • kangyaannn says:

          iya mbak rahma… mungkin untuk acara acara tertentu yang sangat memungkinkan menggunakan hak tinggi tidak ada salahnya juga… tapi ya itu tadi harus menguasainya dulu tehnik dan triknya hehe..

          iya, acaranya jadi batal…

          kebayang sakitnya mbak.. jadiin postingan aja mbak, pasti menarik..

          terima kasih atas kesetujuanya…

        • kangyaannn says:

          iya mbak rahma… mungkin untuk acara acara tertentu yang sangat memungkinkan menggunakan hak tinggi tidak ada salahnya juga… tapi ya itu tadi harus menguasainya dulu tehnik dan triknya hehe..

          iya, acaranya jadi batal…

          kebayang sakitnya mbak.. jadiin postingan aja mbak, pasti menarik..

          terima kasih atas kesetujuanya…

  4. memang suliit memakai sepatu Haq tinggi bagi orang2 yang belum terbiasa

  5. izzawa says:

    mau cantik aja kok repot

  6. yisha says:

    hahaha……..yisha ngga make! ah, jangan cemas ka………. 😀

  7. Evi says:

    Plokplok..pertama kali saya membaca ada lelaki bersimpati pada sepatu hak tinggi.Kang Yayan hebat bisa memahami psikologi perempuan..Iya perempuan emang kudu berlatih menggunakan sepatu hak tinggi..Bukan untuk menyiksa kaki atau gaya2, tapi untuk antisipasi kalau suatu hari terpaksa memakainya..

    • uyayan says:

      terima kasih… kebetulan saja bu Ev, saya menyaksikan pemandangan seperti itu… lantas tak ada salahnya untuk di tulis sapa tau ada manfaatnya…

      iya bu setuju, karena tak mudah kayaknya menggunakan sepatu berhak tinggi…

  8. Idah Ceris says:

    Cie cieeeee, yang baru saja liat cewek cantik ber hak tinggi. 😆
    Itu namanya menyiksa diriiiiiiii ya, Mas Kuya? 🙂
    Sampai lecet2 gitu, untung gak jatoh breeeeeeeeeeeeeg. . . 🙂

    • uyayan says:

      iya betul Id, sayang kecantikanya ternoda rasa ketakutan hehe….

      betul Id,,,,

      post ini hanya mengingatkan saja, ada baiknya kalo mo berlatih dulu hehe

  9. Ceritaeka says:

    Sepatunya mirip sama avatar saya! 😉 dan kalau versi aslinya saya punya yang hitam 😀

  10. sebenarnya pakai high heel juga ga baik, lho.. soalnya membebankan betis, selain itu urat syaraf nya jg bakal bermasalah (setahu saya)

  11. jayputra9 says:

    wah, keren kak. unik cara kk gambarin karakter orang orang yang di sana. untuk gambarin fisik cewek saya gak komentar. gkgk

    saya juga bingung, padahal menurut saya cewek berhak tinggi tidak menarik. #waduh bahaya nih

    hehe maklum saya kan pendek. jadi minder jika ada cewek yang lebih tinggi dari saya.

  12. sweetyvinz says:

    lebih senang pake sepatu kets sebener’y, tapi sekarang lg belajar pake heel 😀

  13. Ely Meyer says:

    aku sih nggak biasa pakai sandal dgn hak tinggi, ribet, jadi sepatu dan sandalku trepes semua mas

  14. sayang ya.. jadual acaranya harus dibatalkan gara2 sendal.
    wah.. saya juga harus belajar nih pakai hak tinggi. selama ini masih sering keselimpet 😀

  15. Gen-Puisi says:

    heheheh bener sob,, walau itu mungkin tidak baik bagi kita sedikit banyak kita harus tahu,setidak nya mencoba untuk mengetahui lah,, biar kita selalu siap dalam segala situasi dan kondisi nanti nya,,,

    aq pribadi seneng liat cewek memakai sendal /sepatu berhak tinggi 🙂

yang sudah baca di tunggu komenya,,,,,, terima kasih.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: