jalak suren asal kota kembang bandung

Jalak Suren asal Kota Kembang Bandung

Awalnya hanya sekedar suka eh lama lama berubah jadi satu bentuk hobby yang lain. Hobby yang di tularkan oleh Ayah Mertua ini berlanjut. Terus kalau rasa hobby itu sendiri sudah bersemayam dalam hati agak susah untuk mengeluarkanya. Karena hobby merupakan hal yang menyenangkan serta mampu pula memberi kepuasan tersendiri.

Seperti yang saya rasakan ahir ahir ini hobby pelihara burung ocehan. Karena hobby pula berani mengambil resiko demi rasa kepuasan yang lebih lagi.

yutu yang narsis

Ceritanya.

Suatu hari adek ipar yang sedang kuliah di Unpas Bandung, ngasih kabar via pesan singkat katanya “A mo beli anak Jalak Suren ga, di sini bagus bagus dan harganya juga agak miring”. Mendapat pesan yang singkat seperti itu tanpa berpikir tujuh kali langsung aja balas “Iya D beliin aja dulu satu ekor pilih yang idup, seger, lincah dan doyan makan”.

Tak berselang lama setelah pesan tersampaikan sang Adek yang ganteng ngirim lagi pesan “Udah di beliin A sesuai dengan criteria yang di minta”. “Woke D hati hati aja bawa kesininya, jangan sampai mati”. Ade balas “Siap”.

gaya yutu yang lain

Setelah beberapa puluh hari di pelihara dan di rawat tuh Si Bayi Jalak Suren (saya kasih nama Yutu) yang dulu saat sampai di tangan, (dalam kardus kecil) bulunya lusuh, kummel dan sedikit dekil, sekarang sudah berubah 35o derajatan, 10 derajat lagi terhalang tiga lembar bulu sayap masih bawaanya belum rontok tergantikan bulu baru. Bulu yang lainya seperti bulu ekor, sayap dan bulu bulu kecil sudah tergantikan dengan bulu baru, hitam mengkilap dan putih bersih di bagian dada serta di sebagian bagian sayap.

yutu mo ngepak sayap

Nah baru sampai tahap ini saja sudah ada kepuasan yang bisa di rasakan, puas bisa merawat si Yutu umur 22 harian bisa tumbuh sehat, lincah dan tetap doyan makan. Kepuasan bertambah saat si Yutu mulai belajar ngoceh walau masih jarang dan patah patah (bukan goyangnya penyanyi dandut).

Pembelajaran dari memelihara dan merawat si Yutu itu semakin menguatkan bahwasanya untuk mencapai hasil yang di harapkan maksimal itu, perlu kesabaran, ketelatenan, keuletan dsb, tidak bisa instan. Adapun soal burung ocehan tanpa perlu menunggu waktu lama merawat dan memeliharanya ingin langsung mendengar kicauanya bisa aja tinggal beli burung yang udah jadi (udah bisa ngoceh). Instan kan, tinggal gantang di teras rumah atau di halaman lantas bikin kopi terus bersila nikmati ocehanya.

c yutu belajar ngoceh

Adakah di antara sahabat yang punya tips agar burung cepat gacor ? kalau gak keberatan mohon di bagi tipsnya. Makasi.

Wasalam.

Iklan

Perihal kangyan
hanya seorang awam yang suka menulis sebelum tidur... menulis tentang apa saja, dari yang di dengar, di lihat dan di rasakan... bentuk tulisan sekedar ekspresi pemberontakan yang hanya tersalur lewat tulisan...

71 Responses to jalak suren asal kota kembang bandung

  1. Ping-balik: dari balik PC « kang yan

  2. Ping-balik: Sunshine Award ;) « kang yan

  3. berhasil memelihara dan membesarkan mahluk hidup, rasanya memang membanggakan ya Kang ..

  4. Ely Meyer says:

    burungnya cantik, sayang dikurung ya kang, khan nggak bisa terbang dia, nggak bisa kawin dan beranak pinak

    kalau di kampungku sini ratusan burung yg ada berkicau mulai musim semi, maret gitu sampai juli , terus nggak berkicau lagi sampai musim semi yg akan dtg

    • kangyaannn says:

      iya mbak El….. kalau gak di kurung di sini gak bisa nikmatin kecantikanya dan ke merduan suaranya,, beda dengan di sana mbak hehe… di sini burung liar di buru terus…

      tapi banyak juga burung yang sudah di tangkarkan termasuk jalak suren ini…

  5. jayireng says:

    Sama kayak bapa dikampung suka koleksi burung jalak,

  6. abedsaragih says:

    Kalau saya tidak terlalu suka memelihara burung,,lebih suka memelihara ayam siam. 🙂

  7. Mila says:

    hobi memang aneh aneh ya 😛

  8. Gen Puisi says:

    entah kebetulan atau gimana neh ya mas,,, pas aq sempet buka blog, ada posthingane mas tentang brurung,, ehh,, aru saja neh beberapa detik sebelum aq idupin compiu q, brung peliaran temen saya mati di makan tikus,,, welehhh kasian banget diri nya,,, 😦

    • kangyaannn says:

      kebetulan aja kali gan….
      wah kasian ya gan,,,,
      burung pleci saya juga nyaris jadi korban tikus untungnya keburu ketauan.. baru jerujinya aja yang udah di gigit sama tikus sampai putus….
      tikus emang rakus gan hehe

  9. wah kalo saya sih kurang begitu suka dengan hewan peliharaan satu ini. terutama “keributannya” dan kandang yang bau. hehe. saya lebih suka perlihara ikan. 😉

  10. giewahyudi says:

    Beli Jalak Suren kok jauh-jauh ke Bandung, beli sama saya aja. *malah ngiklan* 🙂

  11. rajacolek says:

    kunjungan siang gan…sambil lihat2 burung…hehehe dah kayak blognya bang duto aja ne…hihihi
    sukses selalu gan..jangan lupa mampir minum teh

    • kangyaannn says:

      terima kasih sudah berkunjung gan….
      wah saya amatir gan, kalau om duto dia udah pakar.. saya juga banyak belajar tentang burung dari blognya..

      terima kasih,,,, siap meluncur…

  12. Sang Dewi says:

    waahh penggemar burung ya kang??

    punya lovebird gak kang? cakep itu, tp rada2 mahal kyknya hehee

    • kangyaannn says:

      dulu sempet hobby tapi karena kurang punya waktu untuk merawatnya jadi semua di lelang, nah sekarang coba pelihara lagi Dew….

      wah kalau lovebird gak punya Dew… sempet nanya disini bakalan lovebird itu di tawarkan antara 400rb sampai 500rb tapi itu juga burungnya jarang ada.

  13. izzawa says:

    gacor itu apa kang??

  14. yisha says:

    paman yisha pemelihara burung, tapi…..yisha ngga tau aneka tips. maaf yaaaaaa…………….

  15. cumakatakata says:

    merawat dari kecil pasti kesannya lebih ya A’..

    waaah maaf A’.. saya gak tau soal burung…….

  16. SanG BaYAnG says:

    Hehehe.., memelihara sedari anakan (piyek) kepuasanya memang ndak ada yang ngalahin yah Gan. 😀

    Kalau soal ngacor. Maaf Kang, ane kurang paham. Biasane kalau disekitarnya banyak burung lain akan ngikut aja ntu burung ngacornya #asal ndak burung kutilang lo ya.. :mrgreen:

  17. Idah Ceris says:

    hihihihii. . .
    Namanya gagah juga ya, Mas Kuya. . .
    Yutuuuuu, sini pakai make up duluuu. .. 😀

  18. Ilham says:

    wah saya gak pelihara burung kang. emang bener semuanya butuh kesabaran dan ketelatenan jika ingin mendapatkan hasil yang baik. apalagi memang hobi, jadi enjoy ngerawatnya…

  19. Gmc Paradise says:

    Burung merpati mungkin ane bisa bro hehehehehe
    http://gombongmotorcommunity.com/

  20. naniknara says:

    gak punya tipsnya 🙂
    saya juga salut dengan orang yang telaten merawat hewan piaraannya

  21. Darmanto Muat says:

    Kemarin-kemarin hingga hari ini, saya masih belum berani untuk berhobi dg burung, kucing dan semacamnya. Takut tersia-siakan. Maka saya salut dg orang yg berhobi seperti itu. Luwes dan telaten.. 🙂

    tetap lanjutkan semangatnya berburung Mas Dikha..
    salam sahabat,

    • kangyaannn says:

      iya gan pelihara burung itu enak enak susah hehe. enaknya saat dengerin ocehanya susahnya perawatanya… mau tak mau harus meluangkan waktu, kasian kalau gak di perhatiin…

      Insya Allah gan akan tetap semangat.

yang sudah baca di tunggu komenya,,,,,, terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: