pengamen jalanan

Pengamen jalanan

Menjelang Dzuhur dua pengamen menghampiri tempat saya kerja. Cukup sopan dengan permisi terlebih dahulu baru pengamen itu memainkan musik dan menyanyikan sebuah lagu.

Musik yang di hasilkan dari dua alat musik, satu gitar kecil dan satu lagi gendang yang terbuat dari beberapa potongan pipa paralon dengan ukuran berdeda mampu menghasilkan irama yang cukup bisa di nikmati. Alunan tembang slow yang di bawakan si pengamen juga lumayan menghibur dengan lirik tentang kerinduan pada sang kekasih.

Pengamen adalah penghibur yang menjual suara dari musik dan lagu yang dia bawakan.

Setelah beberapa bait syair dia lantunkan sayapun memasukan uang ke tempat yang di sedikanya, tempat yang sangat sederhana terbuat dari potongan bekas botol air mineral yang di kaitkan di bagian pangkal gitar kecilnya.

Saya kagum pada mereka berdua, atas kesopananya, atas mampunya membaca situasi dengan bisa menyesuaikan lagu yang di nyanyikan dengan situasi pada saat itu. Yang lebih kagum lagi atas tanggung jawabnya terhadap propesi yang dia jalani.

Alasan saya mengagumi rasa tanggung jawabnya yaitu, mereka tidak segera berlalu pergi walau tujuan dari mengamen sudah mereka peroleh yaitu menghasilkan uang saweran. Mereka terus saja bernyanyi menikmati musiknya sampai lagu yang di bawakan selesai.. sepertinya mereka mengerti akan hak, kewajiban dan tanggung jawabnya sebagai seorang pengamen. Dan mengerti pula hak dari orang yang yang dia ameni.

Tidak sampai di situ sebelum berlalu mereka juga dengan sedikit membungkukan badan mengucapkan kata terima kasih yang dua kali di ulang.

Saya jadi berandai andai, seandainya para pemangku jabatan di negeri ini yang sudah mengerti akan hak, kewajiban dan tanggung jawab dari propesi yang dia emban serta mau menjalankanya sesuai dengan yang seharusnya di jalankan menurut peraturan peraturan yang berlaku, saya yakin Negari ini akan jadi negeri yang maju dalam segala bidang.

Negeri ini negeri yang kaya, kaya sumber daya alam, kaya sumber daya manusia yang merupakan satu modal yang sangat berharga.

Sayang sampai saat ini kekayaan alam yang melimpah belum bisa di nikmati oleh seluruh lapisan masyarakatnya. Yang kaya makin kaya, yang miskin ada yang jadi kaya, tapi tak sedikit yang miskin tetap miskin atau malah jauh jatuh lebih miskin.

Sayang sampai saat ini kekayaan alam yang melimpah belum bisa di nikmati oleh seluruh lapisan masyarakatnya.

Wasallam….

suber gambar klik gambar
About these ads

Perihal kangyan
hanya seorang awam yang suka menulis sebelum tidur... menulis tentang apa saja, dari yang di dengar, di lihat dan di rasakan... bentuk tulisan sekedar ekspresi pemberontakan yang hanya tersalur lewat tulisan...

46 Responses to pengamen jalanan

  1. Mr.o2n° mengatakan:

    yaa seandainya saja para
    pemimpin kita bisa
    mencontoh dari pengamen
    pastinya negri kita akan
    sejahtera.
    ini malah sebaliknya para
    pemimpin seakan ingin lepas
    dari tanggung jawab ny

  2. rangtalu mengatakan:

    semoga suatu hari nanti mereka menjadi orang-orang yang sukses.
    banyak yang memulai dari NOL

  3. jayputra9 mengatakan:

    pejabat dan pengamen. mereka tidak bisa disatukan ataupun dipadukan. saya juga sama kak, mengharapkan Indonesia maju dan sumber daya alam dapat dinikmati merata oleh semua masyarakat. Harapan itu hanya dapat terwujud jikalah pejabat atau orang orang kaya memalingkan hatinya ke arah pengamen. mungkin itu sudah khas indonesia, dia adalah dia dan aku adalah aku. kapan y indonesia maju… mungkin setelah saya jadi presiden. hehe ^_^

    • uyayan mengatakan:

      iya Tra,,,,
      rasa peduli antar sesama harus lebih di kampanyekan lagi hehe… terlebih para pemangku jabatan seharusnya ,mereka lebih dan lebih peduli lagi terhadap rakyat karena mereka mampu dan punya kekuatan untuk bisa mewujudkan pemerataan kesejahteraan itu sendiri supaya bisa di nikmati oleh semua golongan..

      iya Tra kapan mo nyalon hehe ??

  4. Idah Ceris mengatakan:

    Kalau di tempat Idah, jika sudah diberi uang langsung berhenti nyanyi terus pergi deh. :)
    Kalau mereka sopan sudah pasti kita terbuka ya, Mas. :)

    Biarlah mereka para pejabat sepertiitu, yang penting kita yang dibawah jangan ikut2an, Mas. Tetap rendah hati dan berbagi. . .

    Salam Senyuum. . .^_*

    • uyayan mengatakan:

      sebenarnya di sini juga ke banyakan seperti itu Id, baru pengamen itu saja yg seperti itu..

      setuju Id, tapi alangkah lebih baiknya kalau untuk ke depan mereka yang terpilih mau mendengar dan mau peduli terhadap kita kita yang di bawah ya Id… semoga saja…

      berusaha terus hehe

      salam damai dari kota hujan…

  5. Irfan Handi mengatakan:

    Hidup memang sudah susah, tapi jangan dibikin susah. :-)
    Semangat buat pengamen-pengamen jalanan…. ;-)

  6. cumakatakata mengatakan:

    biaya hidup semakin hari semakin naik, tidak jarang orang2 yang belum punya kerja tetap pusing mencari jalan keluar, salah satunya pengamen yg seperti cerita diatas, itu bukan pilihan mereka, tapi keadaan yang memilihkan mereka…
    orang atas? mana mau tau….

  7. joe abangirengku mengatakan:

    bener bener sob…negeri ini pasti sejahtera

  8. bensdoing mengatakan:

    para pembesar negeri ini mmg harus belajar dari orang-orang kecil yg justru lebih memiliki kepekaan terhadap sekelilingnya….

  9. izzawa mengatakan:

    kenapa g difoto pengamennya mas? :roll:

  10. yisha mengatakan:

    pahami aja penguasa kita, kakaaaaaa………. :mrgreen:

  11. febrian hadi mengatakan:

    musisi jalanan yang punya etika :-)

    Salam kenal :-)

  12. naniknara mengatakan:

    saya juga suka dengan pengamen kayak gitu. Paling nggak suka klo ada pengamen baru nyanyi beberapa baris trus dah dikasih duit, lalu langsung berhenti padahal lagunya baru setengah

  13. SanG BaYAnG mengatakan:

    Melihat dari ceritanya, pengamen ini pasti sangat menghargai orang lain.

    Dan yang lebih membuat saya menarik dari postingan ini kata di akhir posting, memang begitulah keadaanya gan.., ibarat kita hidup diladang gandum tapi masih ada juga yang kelaparan ditengah-tengahnya.., njur salahe sapa.. :mrgreen:

    • uyayan mengatakan:

      bener gan,,,,

      iya gan seperti itulah yang terlihat. kalau di tanya salah siapa ?, wah gak usah di jawab kita semua sudah tau jawabnya siapa yg salah hehe…

  14. Mila mengatakan:

    mencari rejeki dengan cara yang sopan dan halal, mesti lebih berkah …

  15. Ely Meyer mengatakan:

    capek mas kalau ngomongin petinggi di negeri kita :(

  16. sweetyvinz mengatakan:

    gope ajah gope ajah gope ajah sekarang, sekarang gope ajah gope ajah sekarang……

    itu salah satu lirik lagu pengamen d bandung, lo gak d kasih langsung naik jadi seribu :mrgreen:

  17. elfarizi mengatakan:

    Postingan masih tentang kekecewaan nih, Kang … Tapi ngomong-ngomong pengamen, saya sih bisa menghargai ya kalau sopan kayak gitu … tapi di bandung, palagi di tempat rame, pengamen rata-rata preman, suka maksa, dll …

    • uyayan mengatakan:

      iya El, mungkin karena lihat berita terus hehe…

      disini masih agak mending El, jarang ada yg maksa.. tapi pengamen yang tadi siang, pengamen yg baru pertama kali saya lihat ngamen disini…

yang sudah baca di tunggu komenya,,,,,, terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: