rumah adat sunda

rumah adat sunda

Sudah bukan rahasia lagi Nusantara tercinta ini kaya akan budaya,  adat istiadat, sumber daya alam dan lainya. Tapi kalau kita mau jujur terkadang kita juga lupa budaya daerah, adat istiadat malah terkadang tidak tahu sama sekali. Seperti saya sendiri yang (tidak tahu) belum pernah melihat secara langsung rumah adat Sunda yang asli itu seperti apa ?

Di dorong rasa ingin tahu ahirnya mencoba mencari tahu. Tidaklah sulit untuk mencari tahu apa yang kita ingin tahu di jaman yang sudah canggih ini. Tinggal buka inet masuk google klik kata kunci, tab terbuka, silakan baca. Itu yang saya lakukan. Inilah hasil penelusuran mengenai Rumah Adat SUnda.

Rumah adat  Sunda berbentuk panggung dengan ketinggian 0,5 m – 0,8 m atau 1 meter di atas permukaan tanah. Untuk  rumah-rumah yang usianya sudah tua , tinggi kolong bisa mencapai 1,8 M. Kolong rumah biasanya di gunakan untuk mengikat binatang peliharaan, atau untuk menyimpan alat alat pertanian. Ketinggian rumah yang lumayan tinggi maka untuk bisa masuk ke dalam rumah di buatlah tangga yang di sebut golodog. Gologod terbuat dari kayu atau bambu, golodog juga berpungsi untuk membersihkan kaki sebelum masuk ke dalam rumah.

Rumah adat Sunda itu sendiri memiliki nama yang berbeda beda tergantung pada bentuk atap dan pintu rumahnya. Ada atap yang bernama suhunan Jolopong, Tagong Anjing, Badak Heuay, Perahu Kemureb, Jubleg Nangkub, dan Buka Pongpok. Dari beberapa bentuk tadi, Jolopong adalah bentuk yang paling sederhana dan banyak dijumpai di daerah-daerah cagar budaya atau di desa-desa.

Bentuk Jolopong sendiri memiliki dua bidang atap. Kedua bidang atap ini dipisahkan oleh jalur suhunan di tengah bangunan rumah. Batang suhunan sama panjangnya dan sejajar dengan kedua sisi bawah bidang atap yang sebelah menyebelah, sedangkan lainnya lebih pendek dibanding dengan suhunan dan memotong tegak lurus di kedua ujung suhunan itu

Ruang Jolopong terdiri atas ruang depan yang disebut emper atau tepas; ruangan tengah disebut tengah imah atau patengahan; ruangan samping disebut pangkeng (kamar); dan ruangan belakang yang terdiri atas dapur yang disebut pawon dan tempat menyimpan beras yang disebut padaringan. Tepas pungsinya untuk menerima tamu. Waktu dulu tepas ini di biarkan kosong tanpa perabotan, baru jika ada tamu yang datang c mpunya rumah menggelar tikar.

Ruangan yang disebut emper berfungsi, untuk menerima tamu. Pada waktu dulu, ruangan ini dibiarkan kosong tanpa perkakas atau perabot rumah tangga seperti meja, kursi, ataupun bale-bale tempat duduk dan jika tamu datang barulah yang empunya rumah menggelarkan tikar untuk duduk tamu.

Jika ditilik dari segi filosofis, rumah tradisional milik masyarakat Jawa Barat ini ternyata memiliki pemahaman yang sangat mengagumkan. Secara umum, nama suhunan rumah adat orang Sunda ditujukan untuk menghormati alam sekelilingnya. Hampir di setiap bangunan rumah adat Sunda sangat jarang ditemukan paku besi maupun alat bangunan modern lainnya. Untuk penguat antar-tiang digunakan paseuk (dari bambu) atau tali dari ijuk ataupun sabut kelapa, sedangkan bagian atap sebagai penutup rumah menggunakan ijuk, daun kelapa, atau daun rumia. Sangat jarang menggunakan genting. Hal menarik lainnya adalah mengenai material yang digunakan oleh sang rumah itu sendiri. Pemakaian material bilik yang tipis dan lantai panggung dari papan kayu atau palupuh tentu tidak mungkin dipakai untuk tempat perlindungan di komunitas dengan peradaban barbar. Rumah di komunitas orang Sunda bukan sebagai benteng perlindungan dari musuh manusia, tapi semata dari alam berupa hujan, angin, terik matahari dan binatang.

Sumber : http://id.wikipedia.org
About these ads

Perihal kangyan
hanya seorang awam yang suka menulis sebelum tidur... menulis tentang apa saja, dari yang di dengar, di lihat dan di rasakan... bentuk tulisan sekedar ekspresi pemberontakan yang hanya tersalur lewat tulisan...

20 Responses to rumah adat sunda

  1. H Onnie S Sandi SE mengatakan:

    Artikel yang menarik…..mantap

  2. Hairullah mengatakan:

    harus selalu dijaga biar ga diklaim lagi :)

  3. bensdoing mengatakan:

    rumah gan Uy sendiri …kumaha nich…pake gaya sunda gag…? :D

  4. chuckybugiskha mengatakan:

    Trims gan, tulisannya sangat membantu aku untuk mengenal budaya sunda..

  5. Jay mengatakan:

    iya kuring oge kungsi nginep oge di imah
    baraya Jay kang, imah na masih panggung,
    resep wayah leutik lumpat – lumpat di
    rohangan beralaskan kai, jadi lamun udag –
    udagan sarua baraya Jay sada ricuh gebrag –
    gebrog wkwk…

    • uyayan mengatakan:

      emang Jay ayeuna imah panggung geus jarang..

      Jay ke mun ulin deui ka imah baraya Jay, ajak deui udag udagan di jero imah nyah !!! kahade weh ti poros…

  6. aries boy mengatakan:

    hampir sama dg rumah jawa.. Hehe.
    Jangan lupa mampir kesini..
    sulitnya melupakan masa lalu

  7. Idah Ceris mengatakan:

    asri banget ya mas. . .

    itu atapnya terbuat dari apa ya?
    Gologod apakah sama dengan keset mas?
    kalau emper tempatku itu teras mas. . kalau sunda menyebutnya tepas ya? ;)

    maaf banyak tanya? :D

    • uyayan mengatakan:

      ya mbak Id..

      terbuat dari ijuk,,,
      beda, golodog itu tangga di depan pintu untuk memudahkan yang mau masuk ke dalam rumah karena tinggi kolong rumah lumayan tinggi..
      iya untuk rumah panggung..
      gak apa apa hehe…

  8. yisha mengatakan:

    suka bangets rumah adat! keren! :)

  9. naniknara mengatakan:

    satu lagi, rumah adat rata-rata tidak memiliki pagar. Beda dengan rumah orang jaman sekarang, pagarnya saingan tingginya. Diatasnya di kasih kawat pula

    • uyayan mengatakan:

      jaman dulu mungkin orangnya baek baek
      iya benar saking tingginya pagar walaupun bertetangga tapi tak heran kalau tak saling kenal..

yang sudah baca di tunggu komenya,,,,,, terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d bloggers like this: